Sunday, 15 September 2019

Mau Melerai Tawuran, Guru SMK Dianiaya Siswa

Kamis, 28 November 2013 — 11:56 WIB
Ilsutrasi

Ilsutrasi

BOGOR (Pos Kota) – Berniat melerai perkelahian antar pelajar saat tawuran,  seorang guru SMK PGRI 2, Armadi 35, malah dianiaya. Atas tindakan kriminal sekelompok siswa dari sekolah lain,  Ahmadi menderita luka memar.

Kriminalitas jalanan pelaku berseragam atas korban pada Kamis (28/11) sekitar pukul 07.20 pagi di Jalan Djuanda, depan Kampus Analis Kimia Bogor, Kecamatan Bogor Tengah, Kota Bogor ini, kini berakhir di kantor polisi.

Armadi sebagai korban pemukulan yang menderita memar di bagian kepala dan di belakang telinga, lalu membuat laporan polisi dan visum rumah sakit.

“Saya selalu memantau siswa saya setiap paginya. Saat bersama anggota Satgas Pelajar Kota Bogor, ada tawuran. Mau pisahin, malah dikeroyok,”kata Armadi.

Ia menuturkan, banyak pelajar di depan kampus Kimia Analis yang mau terlibat tawuran. Upaya pencegahan, dirinya berusaha membubarkan aksi meresahkan pelajar tersebut. Tiba-tiba seorang pelajar malah melakukan pemukulan dibantu rekan lainnya.

Petugas berhasil mengamankan empat pelajar  MR 16, RN 16,  AZ 16 dan AD 15, sebagai pelaku penganiayaan. “Otak pelaku pemukulan AN 16, kabur dan kini buron,”kata AKP Condro Sasongko, Kasat Reskrim Polres Bogor Kota.

Menurut AKP Condro, AN merupakan pelaku yang pertama melakukan pemukulan atas korban.

(yopi/sir)

  • malaikat pencabut nyawa

    LANGSUNG TEMBAK MATI AJA….OKNUM PELAJAR YG KAYAK GINI…….APARAT DAN MASYARAKAT HARUS BERSIKAP TEGAS UNTUK MENGHENTIKAN TAWURAN PELAJAR……

  • Idhu Geni

    PECAT DARI SEKOLAHNYA-UMUMKAN SE INDONESIA-JANGAN ADA SEKOLAH YG MAU TERIMA ANAK INI DAN….KRIMINALKAN…!!!!

  • Muhammad Baharudin

    Sampah2 masyarakat, cuuuuiih !!!