Monday, 24 September 2018

Penerbangan Lancar, Wisatawan China Membanjir

Minggu, 2 Februari 2014 — 23:11 WIB
Hainan Airlines-n

JAKARTA (Pos Kota) – Keinginan Indonesia meningkatkan kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) dari China diharapkan akan terwujud pada tahun ini.

Hal ini antara lain karena semakin mudahnya aksesibilitas dengan bertambahnnya penerbangan langsung dari China ke destinasi pariwisata di Indonesia, seperti dilakukan Hainan Airlines dengan membuka rute baru Beijing-Denpasar Bali mulai 15 Januari 2014 lalu.

Penerbangan Hainan Airlines dari Beijing ke Denpasar Bali menggunakan pesawat Boeing 767-300ER berkapasitas 223 penumpang dalam 3 kali seminggu ini akan mendorong meningkatnya kunjungan wisman China ke Indonesia yang tahun ini mentargetkan sebanyak 970.000 wisman.

Sekretaris Ditjen Pemasaran Pariwisata Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) I Gusti Ngurah Putra mengatakan, China merupakan pasar utama pariwisata Indonesia yang siap memberikan kontribusi cukup besar terhadap kunjungan wisman ke Indonesia.

Tahun 2013 dari jumlah kunjungan wisman ke Indonesia sebesar 8,7 juta (angka sementara) kontribusi wisman China sekitar 800 ribu wisman. Untuk tahun 2014 pemerintah mentargetkan kunjungan 9,2 juta wisman diharapkan kontribusi wisman China sebesar 970,000 atau meningkat sekitar 170.000 wisman.

“Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Mari Elka Pangestu secara khusus minta kepada jajaran pemasaran pariwisata agar fokus pada pasar China, untuk ini kita menggencarkan promosi serta mempermudah akses penerbangan langsung,” kata Ngurah Putra saat menghadiri inauguration flight Hainan Airlines baru-baru ini.

Menparekraf Mari Elka Pangestu pada November 2013 yang lalu mengadakan kunjungan ke China dalam rangka mempromosikan Wonderful Indonesia serta melakukan pembicaraan bilateral dengan Pemerintah Provinsi Fujian untuk meningkatan hubungan melalui program sister province (Jawa Tengah-Fujian) dan sister cities (Surabaya-Fuzhou dan Chengzhou-Palembang).

Peningkatan hubungan tersebut diwujudkan antara lain dengan membuka penerbangan langsung seperti dilakukan Xiamen Air menghubungkan Fuzhou (ibu kota Fujian) dan Jakarta maupun Hainan Airlines dari Beijing ke Bali.

Ngurah Putra mengatakan, upaya promosi dan bertambahnya penerbangan langsung tersebut telah membuah hasil, dengan meningkatnya kunjungan wisman China ke Indonesia.

“Tahun 2013 menurut data statistik BPS, peningkatan kunjungan wisman dari China paling tinggi dibanding dari negara lain mencapai 125.000 wisman,” kata Ngurah.(lina/d)