Saturday, 17 November 2018

Bangkok Post: Jokowi Tunjukkan Cara yang Lebih Baik

Sabtu, 8 Februari 2014 — 3:47 WIB
Jokowi di Rusun Tanah Tinggi.yogi-n

BANGKOK –  Media nasional bergengsi Thailand, Bangkok Post, menurunkan tulisan tentang Gubernur DKi Jakarta, Joko Widodo. Isinya memuji Jokowi sebagai pemimpin yang mampu menunjukkan cara yang lebih baik untuk memimpin Asia Tenggara.

Tulisan itu diawali dengan suasana putus asa atas pergolakan demokrasi di Asia Tenggara, melalui peristiwa beberapa pekan terakhir : penindakan pengunjuk rasa di Kamboja, serangan anti Kristen di Malaysia dan kerusuhan anti Muslim di Myanmar, dan tentu saja, demo besar-besaran saat pemilu di Thailand .

“Yang membuat Joko Widodo menjadi penting adalah kepemimpinannya yang jauh melampaui batas-batas Jakarta, megacity luas saat ini , ” demikian ulasan Bangkok Post.

Jajak pendapat menunjukkan keberhasilan Jokowi  sebagai figur yang selalu dijagokan, karena ia sudah dikenal secara universal, difavoritkan dalam pemilihan presiden di Indonesia, yang dijadwalkan pada bulan Juli.

Indonesia telah mengakar dengan politisi nasional yang hampir tidak bervariasi sejak jatuhnya Suharto pada tahun 1998 .

Bangkok Post membandingkan Jokowi dengan Barack Obama dalam menjalankan pertamanya sebagai presiden, Jokowi, 52,  mantan pengusaha furnitur – telah mengilhami harapan banyak orang dan bisa membawa perubahan dengan memotong jalur korupsi dan penyimpangan kebijakan yang telah dirusak politik Indonesia sebelumnya.

Bangkok Post memaparkan catatan buruk kepemimpinan mantan PM yang juga dikenal sebagai taipan di negerinya, Thaksin Shinawatra, yang telah menanam bibit krisis politik di Thailand saat ini, dengan kebijakan boros dan gaya arogan kepemimpinannya.

Pemain kriket Imran Khan di Pakistan  telah menawarkan beberapa ide kebijakan luar mengakhiri serangan pesawat tak berawak AS. Arvind Kejriwal, aktivis anti korupsi dan menteri di Delhi, yang memimpin gerakan populer di India dalam beberapa tahun , sejauh ini menunjukkan dirinya jauh lebih mahir dari pada politisi di pemerintahan .

Sekarang ini, yang diperlukan untuk semua masalah di negara-negara ini adalah solusi, bukan slogan. “Di situlah Widodo telah memisahkan dirinya : dengan mengatasi secara efektif tiga tantangan utama yang akan dihadapi siapa pun yang menang pemilu di Indonesia, ” tulis Bangkok Post .

Pertama, ia telah menyerang korupsi dan pemborosan (inefisiensi) birokrasi – dua hambatan terbesar untuk melakukan bisnis di Indonesia. Birokrat Jakarta kini ditunjuk berdasarkan prestasi, sebagian didasarkan pada nilai tes, daripada kekuatan koneksi atau ukuran suap mereka mereka.

Banyak kegiatan pemerintah, termasuk membayar pajak dan mengajukan permohonan izin usaha, telah dibuat lebih transparan, mengurangi ruang lingkup untuk melakukan rente.

Teknologi telah memberdayakan warga negara untuk memerangi korupsi itu sendiri : Mereka sekarang dapat mengirimkan rekaman ponsel untuk mengekspos pejabat yang menginginkan hadiah atau menyalahgunakan wewenang mereka .

Kedua, sementara lalu lintas Jakarta tetap mengerikan, (Joko) Widodo juga mulai memperbaiki infrastruktur terbelakang kota . Di sini, ciri khasnya “blusukan” , atau kunjungan lapangan – dia muncul mendadak di lingkungan untuk kuis penduduk , memotong pita merah dan malu pejabat lokal – telah terbukti kritis.

“Ketika saya muncul , 70 % dari masalah diselesaikan , ” kata Widodo tanpa kesombongan .

Dalam setiap kunjungannya, dia gunakan untuk melunasi masalah lama, sengketa tanah dan permukiman.

Langkah-langkah pengendalian banjir telah meningkat dengan demikian , jalan dan kereta api dan proyek-proyek baru – termasuk metro bernilai miliaran dolar – sedang berjalan.

Terakhir, Widodo telah mulai menciptakan kesejahteraan sosial bersih yang tepat. Ia telah memperkenalkan layanan kesehatan gratis bagi warga miskin Jakarta, dan unsur-unsur program yang sedang diawasi untuk dijadikan sebagai model bagi program nasional.

Kota (Jakarta) ini telah memperoleh pengalaman berharga dalam mengurangi banyak masalah yang sama dihadapi banyak, dimana yang paling akut adalah kekurangan fasilitas umum, obat-obatan dan staf .

Sejauh ini, (Joko) Widodo telah mendapat tantangan dari pejabat dan broker kekuasaan lokal , belum mencapai politisi tingat tinggi dan mengakar, jenderal , dan konglomerat dia yang berpotensi mengadang kemungkinan pencalonannya sebagai presiden . Kebijakannya , baik ekonomi maupun asing, masih samar-samar dan diketahui .

Untuk bahkan mencalonkan diri sebagai presiden, (Joko) Widodo membutuhkan pencalonan pemimpin partainya, Megawati Soekarnoputri , yang banyak orang percaya merupakan pelabuhan harapan dan arahan bagi tugas atas dirinya .

Tetapi jika semua berjalan lancar, dan jika ia berhasil di tingkat nasional , (Joko) Widodo memiliki potensi untuk mengubah pandangan banyak orang tentang demokrasi di Asia. “Megawati akan bodoh untuk tidak memberinya kesempatan, ” demikian ulasan di Bangkok Post hari ini. – dms

  • Dudit

    BRAVO !!! JOKOWI is the next president RI !

  • Petrok .

    Pak Jokowi Presiden Saya setuju .
    Tantangan yg berat adalah menghadapi Oknum ,yg dengan sengaja menghendaki Tatanan ,Lingkungan ,keadaan yg semrawut tidak tertata ,dengan demikian Mereka melakukan kejahatan tidak terlihat .

  • Halim Cokro

    Jokowi Pemimpin masakini dan masa depan…………yg cemerlang…..