Friday, 16 November 2018

Indonesia Tuan Rumah Asean Games 2018

Senin, 28 Juli 2014 — 23:57 WIB
asenagames

JAKARTA (Pos Kota) – Jakarta ditetapkan menjadi tuan rumah Asian Games 2018. Keputusan ini diambil dalam pertemuan delegasi Komite Olimpiade Indonesia (KOI) yang dipimpin Ketua Rita Subowo dan Presiden Olimpiade Asia (OCA) Sheik Fahad Al-Sabah di Kuwait.

Pertemuan di kediaman Ketua OCA di sela-sela acara buka bersama juga dihadiri perwakilan Pengprov DKI Jaya dan Sumatera Selatan.

“Jakarta terpilih karena Capital City, hasil survey tim OCA, dan infrastruktur Jakarta sangat mendukung penyelenggaraan Asian Games 2018 di Jakarta . Selain sarana dan prasarana, aspek lainnya adalah akomodasi dan transportasi yang sangat lengkap di Jakarta,” terang Rita di Jakarta  sekembalinya dari Kuwait.

Ketua Umum KOI, Rita Subowo bersama sejumlah pihak terkait mengunjungi Markas OCA di Kuwait. Maksud dan tujuan orang nomor satu di Komite Olimpiade Indonesia itu , menyampaikan kesiapan Jakarta sebagai tuan rumah Asian Games 2018.

Rita didampingi Perwakilan dari Kemenpora Prof. Faisal Abdullah, Gubernur Sumatera Selata Selatan Alex Noerdin,Ketua KONI Sumatera Selatan Mudai Madang,dan Deputi Gubernur DKI Jakarta mewakili Plt Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjajhaya Purnama.

Rita Subowo mengatakan, beberapa pihak dari kalangan swasta juga menyatakan kesiapannya mendukung hajatan olahraga Asia empat tahunan itu.

“Kami mendapat dukungan dari pihak swasta, seperti Djarum, Pak Ciputra dan Pak Murdaya Po. Pak Ciputra memberikan tempatnya di kawasan Kuningan, Jakarta untuk gala opening dan acara eksibisi Asian Games,” tandas Rita.

Ia juga menuturkan, pelaksanaan Asian Games 2018 di Indonesia akan mempertandingkan 33 cabang olahraga.Dengan Rincian 28 Cabang adalah Cabang Olimpic dan selebihnya cabang – cabang yang tradisional yang ada di Kawasan Asia.”OCA juga memiliki hak untuk mengusulkan 1 cabang ke Asian Games 2018 nantinya,” tutur Rita.

Pada 3 Agustus 2014 , delegasi OCA akan menyambangi Jakarta untuk melihat dari dekat infra struktur yang nantinya akan digunakan pada Asian Games 2018.

“Kami juga akan meninjau Kota Palembang yang juga memiliki fasilitas olahraga cukup lengkap sebagai kota pendukung. Kami melihat kolam renang dan arena ski air sangat layak menggelar Asian Games. Selain itu tentunya, Jakarta sendiri harus memiliki velodrome standar international,” papar Rita.

Dikatakannya, untuk menjadi tuan rumah Asian Games yang kelasnya sama dengan Olimpiade tidaklah mudah. Banyak persyaratan yang harus dipenuhi, misalnya harus digelar di Ibukota Negara.

“Itu kenapa akhirnya Jakarta diputuskan sebagai kota untuk main event dan Sumsel sebagai supporting oleh OCA,” ungkapnya lagi.

Indonesia diputuskan menjadi tuan rumah Asian Games setelah Vietnam mundur. Jadwal yang semula 2019 dimajukan menjadi 2018 karena berbarengan dengan Pilpres di Indonesia.

“Kami mengajukan diri sebagai tuan rumah karena didukung Presiden, Menpora, dan Menkokesra,” tutur Rita pula.(junius)