Monday, 19 November 2018

Bekas Pembantu Donald Trump Serukan Pembunuhan Obama

Jumat, 13 Mei 2016 — 15:41 WIB
Dalam wawancara dengan CNN, Senecal mengatakan bahwa Obama harus digantung di luar Gedung Putih.

Dalam wawancara dengan CNN, Senecal mengatakan bahwa Obama harus digantung di luar Gedung Putih.

AMERIKA- Dinas Rahasia AS melancarkan penyelidikan setelah mantan kepala pelayan Donald Trump menyerukan pembunuhan Presiden Barack Obama, dan menyebut Gedung Putih sebagai Masjid Putih.

Di akun Facebooknya, Anthony Senecal menulis bahwa Obama ‘seharusnya diambil oleh militer dan ditembak sebagai agen musuh saat masa jabatan pertamanya.’

Senecal bekerja untuk bakal calon presiden Partai Republik Donald Trump selama hampir 30 tahun.

Tim kampanye Trump cepat mengambil jarak dari pernyataan Senecal ini.
“Dia tidak lagi dipekerjakan oleh Trump sejak Juni 2009,” kata juru bicara kampanye Trump, Hope Hicks dalam sebuah pernyataan.

“Kami sangat mengutuk komentar mengerikan dari Mr. Senecal itu,” tambah pernyataan itu.

Posting Senecal, yang diset tidak untuk umum di akun facebook, pertama kali dilaporkan oleh Mother Jones, tapi ia kemudian dikukuhkan keasliannya ke sejumlah lembaga pemberitaan.

Pada hari Kamis (12/5), Senecal, 84, mengatakan kepada CNN bahwa Obama harus ‘digantung’ di pekarangan Gedung Putih. Dia juga menyebut Gedung Putih sebagai ‘Masjid Putih.’

New York Times memprofilkan Senecal Maret lalu, dan menyebut bahwa meskipun sudah pensiun pada tahun 2009, Senecal tinggal di Nar-aLago milik Trump di Florida sebagai ‘semacam sejarawan tidak resmi.’

“Dia memahami pola tidur Trump dan bagaimana daging panggang yang ia sukai, dan bagaimana Trump berkeras menata rambutnya sendiri,” tulis New York Times tentang betapa dalamnya pemahaman Senecal tentang Trump.(bbc)