Monday, 21 August 2017

Baru Empat Hari Terdaftar

Ahli Waris CTKI Terima Santunan Kecelakaan kerja Rp85 Juta dan Bea Siswa

Minggu, 13 Agustus 2017 — 15:42 WIB
Dirut BPJS Ketenagakerjaan Agus Susanto saat peluncuran asuransi TKI di Tulung Agung bersama Menaker M. Hanif Dhakiri, Senin (31/7/2017)

Dirut BPJS Ketenagakerjaan Agus Susanto saat peluncuran asuransi TKI di Tulung Agung bersama Menaker M. Hanif Dhakiri, Senin (31/7/2017)

TANGERANG (Pos Kota)  – Ahli waris calon tenaga kerja Indonesia (TKI) Erni Puwanti menerima santunan Rp85 juta dan bea siswa hingga sarjana untuk anaknya  dari BPJS Ketenagakerjaan. Erni baru empat hari menjadi peserta program.

Kepala Kantor Wilayah BPJS Ketenagakerjaan Banten, Teguh Purwanto menjelaskan musibah kecelakaan kerja terjadi di kantor Pelaksana Penempatan TKI Swasta (PPTKIS), PT Bina Adidaya Mandiri Internasional di Tangerang, Banten, pada Senin (7/8/2017).

“Erni ditemukan tidak sadar  di kamar mandi PPTKIS, dan  langsung dilarikan ke RSUD Tangerang oleh pihak petugas PPTKIS, namun sudah tidak dapat diselamatkan. Kami turut berduka cita atas musibah ini, semoga keluarga yang ditinggalkan diberikan kesabaran dan keikhlasan,” kata Teguh.

Direktur Utama BPJS Ketenagakerjaan, Agus Susanto juga menyampaikan rasa berduka yang dalam kepada keluarga almarhumah. Agus menjelaskan dengan telah terdaftarnya almarhumah sebagai peserta program perlindungan TKI pada tanggal 3 Agustus 2017,  tentunya ahli waris almarhumah akan mendapatkan santunan JKK sesuai ketentuan.

“Kita semua tentunya tidak berharap kejadian seperti ini terjadi, bagaimanapun kehadiran keluarga adalah hal yang paling utama bagi kita, namun perlindungan BPJS Ketenagakerjaan  merupakan bentuk persiapan atas kemungkinan buruk yang dapat menimpa kita,”  jelas Agus dalam keterangan tertulisnya, Minggu (13/8/2017).

Sesuai dengan Permenaker Nomor 07/072017, lanjutnya,  ahli waris almarhumah akan mendapatkan santunan sebesar Rp85 juta dan beasiswa untuk satu orang anaknya hingga lulus sarjana.

“Kami akan memastikan ahli waris segera mendapatkan haknya. Kami harap santunan dan beasiswa yang kami sampaikan dapat membantu meringankan beban ahli waris”, ujar Agus

Program perlindungan jaminan sosial kepada TKI ini baru diluncurkan pada tanggal 01 Agustus 2017. Selama 11 hari sejak diluncurkan, kepesertaan program ini telah mencapai 20 ribu orang di seluruh Indonesia, tambah Agus

Perlindungan bagi TKI ini meliputi tiga program yaitu JKK dan Jaminan Kematian (JKm) yang bersifat wajib, serta Jaminan Hari Tua (JHT) yang bersifat sukarela. Terdiri atas tiga tahapan perlindungan, yaitu pra penempatan selama 5 bulan, saat penempatan selama 25 bulan dan pasca penempatan selama 1 bulan. Agus menjelaskan musibah almarhumah ini termasuk dalam kategori perlindungan atas kecelakaan kerja pra penempatan.

Agus juga berharap agar semua tenaga kerja migran sebagai pehlawan devisa segera dapat terlindungi dalam program BPJS Ketenagakerjaan.

“Dengan perlindungan jaminan sosial dari BPJS Ketenagakerjaan, para TKI dapat bekerja dengan tenang karena dilindungi selama pelatihan di Indonesia dan saat diluar negeri, bahkan ketika kembali. Sehingga diharapkan produktivitas mereka akan meningkat”, tutup Agus.(Tri)