Monday, 23 April 2018

Korut Nilai Politik Presiden Trump Sedang Menuju ke ‘Kematian’

Minggu, 14 Januari 2018 — 14:37 WIB
Presiden Kim Jong Un dengan buku Fire and Fury.(The Sun)

Presiden Kim Jong Un dengan buku Fire and Fury.(The Sun)

KOREA UTARA – Republik Demokrasi Rakyat Korea (Utara) menilai politik Presiden Amerika Serikat Donald Trump sedang menuju ke “kematian”.

Editorial media massa Korut, Rodong Sinmun, yang dikutip Independent, Jumat (12/1/2018), menyebut “kematian politik” Trump itu ditandai oleh beredarnya buku kontroversial “Fire and Fury: Inside the Trump White House”.

“Beredarnya buku itu menunjukkan sinyalemen ‘kematian politik’ Trump. Buku itu menunjukkan terdapat sentimen anti-Trump mulai dari internal pemeritahannya sendiri, warga AS, dan masyarakat dunia,” tulis Rodong Sinmun.

 Melalui buku tersebut, kata mereka, seluruh dunia tengah menertawakan kebijakan-kebijakan rasialis, diskriminatif, hasutan perang Trump. Termasuk langgam kepemimpinan Trump di Gedung Putih sendiri.

Buku yang berisi pengakuan orang-orang terdekat Trump tersebut, kekinian tengah populer secara global.

Merujuk data NPD BookScan, buku itu sendiri telah terjual sebanyak 29.000 eksemplar hanya dalam waktu 24 jam sejak  diterbitkan.

Sementara buku itu dalam format digital atau electronic book telah dibeli sebanyak 250.000 eksemplar. Sementara buku tersebut dalam bentuk suara sudah dibeli 100.000 orang, menurut survei Macmillan, perusahaan induk penerbit buku tersebut, Henry Holt and Co.

Karena dicari banyak orang, penerbit tengah mencetak 150.000 eksemplar edisi kedua buku tersebut.

Dalam buku itu, diceritakan sejumlah tuduhan Trump yang bersifat cabul. Termasuk klaim bahwa Trump sebenarnya tak berharap memenangkan kursi kepresidenan.

Trump, pada buku itu, juga disebut suka mengejar istri temannya, dan tak pernah mau makan di restoran cepat saji McDonald karena takut diracuni.

Trump, sejak naik ke tampuk kekuasaan kepresidenan, sudah terlibat perang mulut dengan pemimpin tertinggi Korut, Kim Jong Un.

Ia melontarkan beragam kata hinaan kepada Kim Jong Un, mulai dari “bocah gila yang diberi mainan nuklir” hingga “orang gila”.

Kim Jong Un, dalam pesan tahun baru 2018 memperingatkan AS tak lagi merecoki upaya perdamaian Korut dengan Korea Selatan.

Kim menegaskan, “tombol rudal nuklir selaku ada di meja kerjanya”, untuk menunjukkan keseriusannya melawan AS kalau melancarkan perang agresi.

Sebagai balasan, Trump memperingatkan Kim bahwa “tombol nuklir juga selalu aktif di meja kerjaku, bahkan lebih kuat dan besar.”(Tri)