Thursday, 15 November 2018

Buka Bengkel, Montir Ini Abadikan Nama Anaknya yang Meninggal

Senin, 15 Januari 2018 — 9:14 WIB
Bengkel `Andrian Jaya Motor" (mo1)

Bengkel `Andrian Jaya Motor" (mo1)

TANGERANG (Pos Kota) – Ditinggal orang terkasih pulang ke Sang Pencipta memang sangat menyedihkan. Namun kesedihan tersebut bukan serta merta menjadi alasan untuk patah semangat bagi yang masih diberikan umur untuk menjalani hidup.

Seperti Retno, montir yang satu ini telah ditinggal anaknya menghadap sang Khaliq. Meskipun dia mengaku sempat terpukul kehilangan salah satu anaknya, baginya berjuang untuk melanjutkan hidup tidak boleh pupus.

Bahkan, sebagai pemecut semangat Retno mengabadikan nama anaknya yang meninggal menjadi nama bengkel yang baru dirintisnya selama 5 bulan, dan terletak di Jalan Kemiri VII, Pondok Cabe Udik, Tangerang Selatan, Provinsi Banten. “Selain nambah semangat, ini penghormatan saya buat anak saya,” ungkapnya saat ditemui di bengkel.

“Namanya “Andrian Jaya Motor”, Andrian itu nama anak saya, dia bulan puasa yang lalu sakit. Ceritanya lagi bantu-bantu saya garap bengkel ini, lagi ngecat eh jatuh dari tangga, abis itu ke sananya sakit,” kisahnya.

Retno menceritakan anaknya sempat dirawat beberapa minggu di rumah sakit hingga akhirnya pulang ke rumah, bahkan sempat dipanggilkan orang pintar. “Dibawa kemana-mana gak sembuh juga, dari situ saya udah ikhlas aja sama Allah, berdoa terus buat yang terbaik, akhirnya berapa hari sebelum Lebaran anak saya meninggal,” kisahnya.

“Terpukul sih pasti, cuma saya udah ikhlas aja mungkin memang yang terbaik. Anak saya juga pernah bilang gini ‘Pak kalo bengkelnya udah jadi nanti aku ajak temen-temen pada kesini ya, tenar dah udahannya nama aku,’ makanya dari situ saya abadikan nama “Andrian” buat bengkel,” kisah lelaki 47 tahun ini.

Retno mengaku dengan nama anaknya diabadikan di bengkel, usahanya terus dilimpahi berkah. “Alhamdullilah, noh motor aja berjejer belum saya kerjain sangking banyak yang kesini, mungkin memang omongan terakhir anak saya doanya buat ini bengkel,” pungkasnya.

NIAT BUKA BENGKEL

Retno juga mengisahkan sebenarnya bengkel yang sekarang dia jalankan memang sudah rencana bertahun-tahun lamanya. “Ini bengkel rencananya bertahun-tahun, dua anak saya juga cita-citanya pengen punya bengkel sendiri,” ungkapnya.

Sebelum merintis bengkel kecilnya, Retno telah malang melintang di beberapa bengkel atau dealer otomotif besar se-Jabodetabek, bahkan dirinya sering diikutkan kursus dan pelatihan resmi terbukti dengan dipajangnya beberapa sertifikat atas namanya. Menurut pengakuan bapak tiga anak ini, niatnya membuka bengkel agar bisa berkerja secara jujur.

“Kalau di bengkel gede saya kan kerja sama orang, barang rusak apanya pasti kudu dipakein trik biar ongkosnya gede, karena dari situ dapet duitnya. Kalau bengkel kecil kaya gini barang rusak saya usahain saya akalin biar bener gak maen gonta-ganti aja, jaga pelanggan lah istilahnya,” ungkap Retno.

Hingga saat ini Retno berkerja di bengkel dengan dibantu anak sulungnya, dan satu pegawai lepas. “Kadang temen anak saya juga pada main kesini, bantu-bantu sekalian belajar ngoprek,” katanya.

Retno berharap agar bengkelnya terus bisa berkembang. “Ya biar berkahnya ngalir terus dah biar si Andrian bisa senyum liat bapak sama abangnya wujudin cita-cita punya bengkel sendiri,” harapnya.
(mo1/sir)