Tuesday, 19 June 2018

M Taufik: Ada Kejanggalan, DPRD akan Bentuk Pansus LRT

Senin, 16 April 2018 — 19:12 WIB
Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta, Muhammad Taufik

Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta, Muhammad Taufik

JAKARTA (Pos Kota) – DPRD DKI Jakarta berencana menggulirkan pembentukan panitia khusus (Pansus) untuk proyek pembangungan Light Rail Transit (LRT).

Hak dewan tersebut akan dilakukannya jika proyek angkutan tahap pertama jurusan Kelapa Gading – Rawamangun tidak selesai sebelum pesta akbar Asian Games pada Agustus 2018.

“Kami menyoroti ada beberapa kejanggalan di balik proyek ini,” ujar Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta M. Taufik, Senin (16/4). Menurutnya hal tersebut sudah banyak dibicarakan di kalangan dewan.

“Makanya jika proyek tahap pertama ini tak kunjung selesai pada bulan Juni, maka teman-teman di dewan mendorong dibentuk pansus. “Sebab kalau hal ini dibiarkan, maka akan mengganggu proyek LRT tahap berikutnya,” tambah Ketua DPD Gerindra DKI Jakarta.

Menurutnya Pansus tidak hanya menyoroti soal molornya proyek yang berujung pada kerugian masyarakat. “Tetapi juga menyoroti mahalnya nilai proyek ini dibandingkan dengan tahap berikutnya. Contoh proyek tahap pertama yang panjangnya sekitar enam kilometer biayanya sekitar Rp 6 triliun. Jadi, kalau dirata-rata sekitar Rp 1 triliun/km. Sedangkan proyek tahap kedua jurusan Dukuh Atas – Cibubur sekitar Rp 600 miliar/km. Kami akan minta penjelasan kepada PT Jakpro selaku pemilik proyek,” tandasnya.

Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno menanggapi soal pansus tersebut merupakan hak dewan yang harus dihormati. “Tapi saya berani menjamin bahwa proyek LRT akan selesai sesuai target,” ujarnya sambil menambahkan selambatnya bulan Juli sudah bisa dioperasikan.

“Dan pada pelaksanaan Asian Games sudah bisa digunakan melayani para atlet untuk mobilisasi dari venue Kelapa Gading, Pulomas, dan Rawamangun.

“Atas profesionalisme PT Jakpro dan mitranya, kami memberikan target ini harus beroperasi sebelum Asian Games. Sebab ini benar-benar menjadi taruhan bagi Pemprov DKI yang mendapat tugas khusus dari pemerintah pusat untuk membangun LRT dan sejumlah venue olahraga.  (joko/win)