Saturday, 24 August 2019

KPK Larang Pejabat Terima THR dan Parcel

Senin, 4 Juni 2018 — 19:47 WIB
Ketua KPK Agus Rahardjo (tengah) saat berikan keterangan

Ketua KPK Agus Rahardjo (tengah) saat berikan keterangan

JAKARTA – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) melarang penyelenggara negara atau pegawai negeri menerima pemberian apapun menjelang hari raya Idul Fitri dari rekanan atau pun pengusaha.

Menurut Ketua KPK Agus Rahardjo, hal tersebut dapat dikategorikan sebagai penerimaan gratifikasi. “Pegawai negeri atau penyelenggara negara wajib menolak pemberian gratifikasi itu,” ucapnya di gedung KPK, Senin (4/6/2018).

Agus pun merinci perihal bentuk pemberian yang dilarang diterima oleh penyelenggara negara atau pegawai negeri, yaitu uang, bingkisan atau parsel, fasilitas, atau bentuk-bentuk lainnya. Meski begitu, jika memang para penyelenggara negara atau pegawai negeri itu terpaksa menerima, mereka wajib melaporkannya ke KPK.

“Wajib melaporkan kepada KPK dalam 30 hari kerja sejak tanggal penerimaan gratifikasi,” tandasnya. (CW6/b)