Monday, 24 September 2018

Gubernur Diminta Tak Urusi Pilpres, Ridwan Kamil Semprot Sandi Uno

Rabu, 12 September 2018 — 22:33 WIB
Ridwan Kamil

Ridwan Kamil

JAKARTA – Ucapan calon wakil presiden Sandiaga Uno yang menyatakan, Gubernur jangan fokus urusan Pilpres 2019 mendapat serangan balik dari  Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (Kang Emil).

Emil menyemprot Sandi dengan meminta calon wakil presiden itu semestinya berkaca pada pengalaman pribadinya yang pernah terjun langsung mendukung sejumlah pasangan dalam Pilkada Serentak 2018. Padahal, saat itu status Sandi saat itu masih menjabat Wakil Gubernur DKI Jakarta.

“Pak Sandiaga Uno yang terhormat tolong sebelum memberikan statement berkaca pada pengalaman pribadi. Pada 2018, dia datang ke Jawa Tengah menjadi jurkam Sudirman Said, datang ke Priangan jadi jurkam pasangan Asyik. (Saat itu), Beliau dalam kapasitas Wakil Gubernur, dalam kapasitas wakil publik,” kata Emil di Bandung,  Rabu (12/9/2018).

Emil menyatakan,  pejabat daerah punya hak sama dalam mendukung pasangan capres dan cawapres manapun selama tak melanggar hukum. “Jadi ya yang penting enggak melanggar aturan, enggak melanggar hukum, kemudian jangan bawa nama institusi dan jabatan. Tolong melihat pada pengalaman pribadi,” tegasnya.

Sebelumnya diberitakan, bakal cawapres Sandiaga Uno menyatakan koalisinya tak akan melibatkan kepala daerah dari partai pengusung untuk memenangkan mereka di Pilpres 2019.

Hal itu disampaikan Sandiaga menanggapi Ketua Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Partai Demokrat sekaligus Gubernur Papua, Lukas Enembe, yang mendukung Joko Widodo-Ma’ruf Amin. Padahal, Demokrat bersama Gerindra, PKS, dan PAN telah mengusung pasangan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno di Pilpres 2019.

“Kami, di koalisi Prabowo-Sandiaga, sudah perintahkan gubernur maupun kepala daerah, untuk fokus membangun wilayahnya, mereka punya tugas bangun ekonomi, pastikan harga terjangkau,” kata Sandiaga saat ditemui di kawasan Glodok, Jakarta, Selasa (11/9/2018).

“Pak Anies (Baswedan) dapat perintah yang sama, dan ada beberapa gubernur, yang dapat pesan yang sama,” lanjut dia.

Dia menambahkan, para kepala daerah telah melalui proses pilkada yang melelahkan karena itu tak perlu diperpanjang hingga Pilpres 2019.

Menurut Sandiaga, setelah para kepala daerah melewati proses pilkada yang panjang dan melelahkan, semestinya mereka langsung fokus membenahi daerahnya, bukan ikut membantu pemenangan pilpres.  (*/win)