Monday, 27 May 2019

Serangan di Sri Lanka Jaringan Internasional Diduga Terlibat

Selasa, 23 April 2019 — 0:40 WIB
Warga ketakutan ketika terjadi ledakan bom di Sri Lanka

Warga ketakutan ketika terjadi ledakan bom di Sri Lanka

SRI LANGKA– Serangkaian pengeboman yang menyebabkan 290 orang meninggal dunia dan 500 lainnya luka di Sri Lanka pada Minggu (21/04) dilakukan atas bantuan jaringan internasional, kata pejabat.

Pemerintah menuding kelompok garis keras setempat yang tidak terkenal, National Thowheed Jamath, meskipun sejauh ini tak satu pihak mengaku bertanggung jawab atas pengeboman di sejumlah gereja dan hotel tersebut.

Menteri Kesehatan yang merangkap sebagai juru bicara kabinet, Rajitha Senaratne, mengatakan pihak berwenang Sri Lanka telah diberi informasi tentang ancaman dari National Thowheed Jamath dua minggu sebelum serangan.

Namun, lanjutnya, peringatan itu tidak diteruskan kepada Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe, atau pun kepada kabinet. Wickremesinghe mengakui pihak keamanan “mendapat informasi” tetapi tidak menindaklanjuti informasi itu.

Lebih lanjut ia mengatakan pihak berwenang meyakini pelaku menerima bantuan dari jaringan di luar Sri Lanka.

“Kami tidak meyakini serangan-serangan itu dilakukan oleh satu kelompok orang yang terkungkung di negara ini,” jelasnya seraya menambahkan, “Ada jaringan internasional, tanpa jaringan itu serangan-serangan tersebut tidak akan berhasil.”

Dalam keterangannya, kantor presiden menyebutkan bahwa Presiden Maithripala Sirisena akan meminta bantuan negara-negara lain untuk melacak kaitan jaringan internasional dengan para pelaku.

“Laporan intelijen menunjukkan bahwa organisasi-organisasi teroris asing berada di belakang teroris lokal. Oleh karena itu, presiden akan meminta bantuan negara-negara asing.” (BBC)