Monday, 17 June 2019

DKI Masih Kekurangan SMK

Jumat, 24 Mei 2019 — 1:20 WIB
Gedung SMKN 38 Jakarta  (dok)

Gedung SMKN 38 Jakarta (dok)

JAKARTA – Pemprov DKI Jakarta berencana membangun sejumlah sekolah menengah kejuruan (SMK) di Ibu Kota. Rencananya sekolah tersebut dibangun di lima kota administrasi.

“Rencananya yang akan dibangun tahun ini ada 10 SMK,” kata Kepala Dinas Pendidikan DKI Jakarta Ratiyono.

Dia menjelaskan DKI Jakarta harus memiliki setidaknya 100 SMK, akan tetapi saat ini baru ada sebanyak 63 sekolah. Sedangkan untuk 10 sekolah itu, Ratiyono menyebut pembangunannya memerlukan waktu kurang lebih tujuh bulan.”Jadi kita perlu bangun sekitar 40 SMK baru yang akan dibangun secara bertahap,” ucapnya.

Ratiyono mengharapkan pertengahan bulan ini pembangunan dapat segera dilaksanakan. Sehingga diperkirakan awal tahun 2020 sekolah tersebut dapat dipergunakan.

“Supaya Januari (2020) bisa dipakai. Tahun ajaran baru kan Juli. Berarti nanti pertengahan, tahun depan udah bisa digunakan,” jelasnya.

Sebelumnya, Gubernur DKI, Anies Baswedan meresmikan 98 gedung untuk kegiatan pendidikan di Ibu Kota. Dia menyebut jumlah itu terdiri atas 95 sekolah, dua asrama sekolah, dan satu kantor Dinas Pendidikan DKI Jakarta.

Anies menyebut gedung yang diresmikan itu ramah untuk kaum disabilitas. “Tadi ada seorang siswa kelas 5 yang selalu juara satu di sini. Dia adalah penyandang disabilitas dan kelasnya di lantai atas. Tadi sama-sama jalan ke atas. Jadi Insya Allah semuanya dirancang setara untuk semua. Jadi ramah bagi penyandang disabilitas,” kata Anies, beberapa waktu lalu.(guruh/st)