Friday, 15 November 2019

Prajurit Raiders Kostrad Jaga Perbatasan RI-PNG

Selasa, 15 September 2015 — 8:56 WIB

SEMARANG (Pos Kota) – Ratusan Prajurit dari Kesatuan Yonif 411 Raider Kostrad Salatiga, Brigif 6 Kostrad dan Yonif 406/CK diberangkatkan ke Papua untuk melaksanakan tugas sebagai Satuan Tugas (Satgas) Pengamanan Perbatasan RI-PNG dari Pelabuhan Tanjung Emas Semarang.

Pelepasan prajurit Satgas Pamtas RI-PNG tersebut dilakukan oleh Panglima Kodam IV/Diponegoro Mayjen TNI Jaswandi dan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo.

Ratusan prajurit tersebut menggunakan dua kapal KRI Teluk Ratai dan KRI Cendrawasih yang merapat di Pelabuhan Tanjung Emas Semarang. Sebelum diberangkatkan, dilakukan upacara keberangkatan yang dipimpin oleh Pangdam IV/Diponegoro Mayjen TNI Jaswandi.

Pada kesempatan tersebut Mayjen TNI Jaswandi menyampaikan, pengiriman pasukan ke perbatasan RI-PNG sudah rutin dilakukan merupakan program dari Pusat yakni penggantian pasukan secara rotasi bagi para prajurit yang bertugas di wilayah perbatasan untuk menjaga kedaulatan NKRI.

“Mereka akan bertugas disana selama sembilan bulan kedepan, untuk melaksanakan tugas perbatasan antara wilayah Indonesia dan Papua. Di tempat tugas mereka antara lain menjaga lintas batas antara dua negara Indonesia dan PNG, selain itu kita juga menjaga dari berbagai kemungkinan lainnya misalnya jika ada ilegal logging serta bertanggungjawab untuk keamanan masyarakat,”tegas Pangdam.

Disisi lain, untuk mengantisipasi penyakit endemi malaria di Papua, para prajurit telah dibekali untuk hidup sehat, baik dari segi makanan, kegiatannya sehari-hari dan membina fisik, dan obat-obatannya sehingga mereka bisa melaksanakan tugasnya. Selain itu, para prajurit juga dibekali dengan budaya masyarakat setempat tantang kondisi sosial masyarakat di sana sehingga bisa melaksanakan tugas secara optimal.

Diharapkan, para prajurit juga melaksanakan tugas dengan tanggungjawab dan menjaga nama baik kesatuan. Mereka menggantikan pasukan yang bertugas sebelumnya yakni Yonif 323/Raider dan Yonif 400/Raider yang telah bertugas selama sembilan bulan.

(pen-kostrad/sir)

  • jo

    Masa Pasukan khusus jaga Perbatasan,sayang donk skiil dan professionalism mrk,kl jaga Perbatasan cukup Pasukan biasa aja,non tempur,ini pan Pasukan tempur,sayang bos

  • joaochim

    Ini taktik Intel Kostrad guna membebaskan 2 WNI dari OPM di wilayah Papua Nugini, mana mungkin pasukan elite sekelas raider Kostrad cuma jaga perbatasan, biasanya juga tugas Infanteri si Hantu Rimba….