Wednesday, 23 October 2019

Jokowi Kembali Wanti-wanti Soal Dana Desa

Sabtu, 22 Desember 2018 — 20:48 WIB
Warga berebut salaman dengan Jokowi

Warga berebut salaman dengan Jokowi

JAKARTA – Presiden Jokowi berpesan agar hati-hati dalam penggunaan dana desa. Betul-betul fokus, tepat sasaran, dan sesuai dengan kebutuhan desa.

Itu disampaikan Jokowi saat memberikan arahan pada acara Evaluasi Kebijakan Pembangunan dan Pemberdayaan Masyarakat Desa Tahun 2018 yang diadakan di Kota Makassar, Sulawesi Selatan, Sabtu (22/12).

Jokowi berharap agar evaluasi terhadap pemanfaatan dan penggunaan dana desa. Dirinya meminta para kepala desa maupun pendamping dana desa untuk menggunakan dana desa sesuai dengan fokus dan kebutuhan desa.

Ia menambahkan poin evaluasi pertama yang disinggung oleh Presiden ialah mengenai pembelian barang kebutuhan yang harus dilakukan di lingkup desa.

“Ini dimaksudkan agar dana desa tetap dirasakan manfaatnya oleh masyarakat desa. Uang ini beredar hanya di lingkup desa terus. Ini yang kita harapkan,” ujarnya.

“Banyak yang bertanya ke saya, ‘Pak, beli semen di desa lebih mahal Rp5.000.’ Enggak apa, kalau hanya terpaut Rp5.000 enggak apa. Karena uangnya nanti juga masuknya ke desa itu,” imbuh mantan Wali Kota Solo ini.

Selain itu, Kepala Negara mengingatkan agar proyek-proyek yang dibangun dengan menggunakan dana desa benar-benar merupakan kebutuhan bagi masyarakat suatu desa.

“Penggunaan dana desa ini dimusyawarahkan, harus betul-betul fokus dan ada manfaatnya untuk desa. Saya berikan contoh misalnya jalan desa. Kalau memang dibutuhkan, jalan desa yang sebelumnya becek dan tidak bisa dilewati kalau hujan, diperbaiki ya bisa,” tuturnya.

Menurutnya, sudah saatnya bagi seluruh pihak untuk mulai memetik hasil dari investasi pembangunan yang didanai oleh dana desa sebelumnya.

Dirinya mendorong desa-desa untuk mulai melirik pada potensi kebutuhan industri. Dalam hal ini desa dapat berperan sebagai penghasil bahan baku yang dibutuhkan oleh industri di Tanah Air. (johara/b)