Saturday, 16 November 2019

Gara-gara Hubungan Seks Liar, Pria Ini Tak Sengaja Bunuh Pasangannya

Rabu, 6 November 2019 — 14:20 WIB
ilustrasi korban perkosaan.

ilustrasi korban perkosaan.

INGGRIS – Gara-gara hubungan seks yang liar, seorang pemuda tak sengaja membunuh wanita  backpacker asal Inggris. Grace (22), bepergian sendiri setelah menyelesaikan kuliahnya tetapi hilang di Selandia Baru, pada 1 Desember tahun lalu.

Polisi menemukan jenazahnya di dalam koper pada 9 Desember di hutan belantara hanya beberapa meter dari perjalanan wisata indah di Waitakere Ranges Auckland.

Anting-anting dan label logam kecil bertuliskan kata “kebebasan” ditemukan di dalam koper. Mirror melaporkan, terdakwa, seorang pria berusia 27 tahun yang tidak disebutkan namanya,  disidangkan di pengadilan Auckland hari ini untuk pertama kalinya dengan dakwaan pembunuhan, namun ia bantah.

Pria tersebut mengaku  bertemu Grace pada malam tanggal 1 Desember melalui aplikasi kencan Tinder. Pengacara tersangka, Ian Brookie, mengatakan kepada juri bahwa kematian Grace adalah ‘kecelakaan’.

“Ms Millane meninggal sebagai akibat dari apa yang mereka lakukan bersama. Keduanya merancang kegiatan  untuk meningkatkan kenikmatan seksual, namun  terlalu liar dan  salah. Akibatnya korban tewas.

” CCTV memperlihatkan pasangan itu berciuman sebelum menuju ke apartemen hotel pria itu, kata jaksa Robin McCoubrey kepada pengadilan.

McCoubrey mengatakan, terdakwa sempat berbohong kepada polisi tentang apa yang terjadi ketika dia pertama kali diwawancarai. Ia mengatakan bahwa dia hanya bertemu Grace “untuk minum dan kemudian berpisah”.

Namun kemudian dia mengaku bahwa mereka telah melakukan hubungan seksual kasar yang melibatkan menggigit dan memukul, kata McCoubrey.

McCoubrey mengatakan bahwa kasus utama ini adalah  Grace meninggal di apartemen terdakwa karena tekanan yang terus-menerus di leher (dicekik). Tubuhnya juga menunjukkan memar di dada dan lengan atasnya.

“Hanya dua orang yang tahu apa yang terjadi di ruangan itu,” kata McCoubrey kepada pengadilan.”Salah satu dari mereka tidak bisa memberi tahu kami dan yang lain belum mengatakan yang sebenarnya tentang apa yang terjadi.

” Jaksa mengatakan bahwa beberapa jam setelah Grace tewas, terdakwa terlibat dalam sejumlah pencarian internet, termasuk “api paling panas”. “Jelas bahwa Millane sudah mati pada saat itu,” kata Mr McCoubrey.

“Yang (terdakwa) coba lakukan adalah menemukan tempat untuk membuang mayatnya.” “Dia tidak tertekan atau khawatir dengan kematiannya,” kata McCoubrey, bahkan terdakwa mulai mencari situs-situs porno.

Jaksa  menuduh terdakwa menghentikan pencarian internetnya untuk mengambil tujuh foto intim tubuh Grace. Terdakwa kemudian melanjutkan pencarian situs-situs porno, sebelum mencari “tas besar di dekat penginapannya” dan “rigor mortis”.

Rekaman keamanan menunjukkan bahwa terdakwa kemudian membeli sebuah koper dari sebuah bisnis di pusat kota. “Dia memasukkan tubuh Ms Millane ke dalam koper itu,” kata McCoubrey.  Bukti dari ayah korban, David Millane, dibacakan ke pengadilan. Dia mengatakan “Gracie” adalah anak bungsu dari tiga bersaudara dan dekat dengan keluarganya.

Dia telah melakukan perjalanan ke Selandia Baru dari Peru sebagai bagian dari perjalanan selama setahun setelah menyelesaikan kuliah. Dia sebelumnya memiliki pacar dan tidak menunjukkan masalah kesehatan mental atau fisik, tambah Millane.

Terdakwa menangis dan meniup hidungnya dengan keras ketika ayah korban membacakan bukti tertulis di  pengadilan.  Detektif Evan Inggris kemudian mulai memberikan buktinya, tetapi persidangan dihentikan setelah terdakwa memberi tahu penasihatnya bahwa dia merasa tidak sehat.

Reses singkat diambil dan pengadilan dibersihkan,  sementara tim pembela pergi untuk berbicara dengan terdakwa. Terdakwa tampak pucat ketika kembali ke ruang sidang dan sidang dilanjutkan.

Orang tua Grace, David dan Gillian, menghadiri pengadilan untuk hari pertama persidangan yang diperkirakan berlangsung lima minggu. Pembunuhan ini  mengejutkan Selandia Baru, di mana kejahatan serius pernah dianggap relatif jarang dan kota-kota dan desa-desa dianggap aman.(*/tri)