Saturday, 14 December 2019

Bamsoet: Penentuan Ketum Secara Aklamasi akan Membuat Golkar Pecah

Selasa, 12 November 2019 — 21:05 WIB
bamsoet6

JAKARTA  – Bambang Soesatyo (Bamsoet) mengakui kondisi internal di Partai Golkar menjelang Musyawarah Nasional (Munas) awal Desember mendatang, kian memanas. Terlebih, ada upaya memaksakan aklamasi dalam pemilihan ketua umum (ketum).

“Pemilihan aklamasi hanya akan membuat internal Partai Golkar runyam. Kita ingat sejarah Golkar kenapa sempat pecah, Ancol dan Bali, itu karena aklamasi. Bukan tidak mungkin kalau aklamasi yang kita paksakan nanti bisa berbuah yang sama,” ujar Bamsoet dalam acara diskusi bertajuk  ‘Golkar Mencari Nahkoda Baru’ yang diselenggarakan Posbakum Golkar di Jakarta, Selasa (12/11/2019).

Bambang yang juga Wakil Koordinator bidang Pratama DPP Golkar  itu  menuturkan, kondisi internal juga mencekam. Pasalnya, banyak kader-kader Partai Golkar yang mendukungnya diancam, digeser posisinya bahkan dipecat.

“Saya salut dan apresiasi pada adik-adik saya, menyelenggarakan diskusi hari ini bukan tanpa risiko. Saya tahu persis sudah terbilang berapa banyak korban yang gara-gara dukung saya digeser ataupun di-Plt,” kata Bamsoet.

Ia  mencontohkan, beberapa anggota DPR Fraksi Golkar yang mendukung dirinya mendapat tekanan, pergeseran Komisi, hingga pencopotan dari jabatan pimpinan Komisi. Begitu pula beberapa kader Golkar yang ketahuan menggelar pertemuan di luar sepengetahuan pengurus pusat mendapat teguran sampai sanksi.

“Rasa-rasanya menghadapi Munas yang tinggal beberapa pekan ini saya serasa mengingat masa-masa jelang reformasi kemarin. Banyak larangan, ancaman pemecatan, dan lain-lain sebagainya,” ucap Bamsoet.

Ketua MPR RI ini berharap Munas akan menghasilkan ketua umum baru yang bisa mengayomi semua pihak. Pemimpin yang bisa merangkul, bukan pemimpin yang suka memukul.

“Mudah-mudahan 3 minggu ini bisa selesai dan lalui dengan baik. Siapapun yang menjadi Ketum Partai Golkar yang baru memiliki kesadaran bahwa memimpin itu merangkul. Bukan memukul, mudah-mudahan pemimpin yang baru dapat beri pencerahan,” kata  Bamsoet. (rizal/win)